Anda disini: BlogBlog Umum

Proses penerimaan STPI

Salam Penerbang..

Ini adalah cerita asli kehidupan saya dan saya berniat untuk membuat tulisan ini bermanfaat bagi yang membacanya. Saya asli dari Medan dan baru tamat SMA tahun 2011 (17 tahun). Sejak kelas 5 SD saya memang sudah ingin jadi pilot. Karena saya sekarang sudah lulus SMA saya mendaftar di sekolah penerbangan milik pemerintah yang ada di Curug, Tangerang yaitu STPI.

Saya mengikuti tes yang di Medan melalui ATKP(Akademi Teknik Keselamatan Penerbangan) Medan. Tes tahap 1 yaitu tes akademik. Saya lulus dan orang tua saya bangga. Tapi di tes tahap 2 (psikotes, kesehatan, kesemaptaan, wawancara) saya malah gagal, alasannya karena terlalu kurus, ada ada aja...

Setahu saya penerbang itu tidak tergantung pada berat badannya, yang penting kan tinggi (ralat: menjadi penerbang tidak harus tinggi. admin), hal itu membuat saya cukup frustasi selama beberapa minggu, tapi dari dalam diri saya merasa harus bangkit dan KESEMPATAN ITU TIDAK HANYA SEKALI SEUMUR HIDUP!!

Sebagai informasi saya juga sudah lulus di Fakultas Kedokteran di Medan tapi tidak saya ambil karena memang itu bukan impian saya. Buat apa saya teruskan hal yang bukan impian saya karena takut berakhir dengan penyesalan. Di bulan Juli 2011 saya pindah ke Jakarta dan langsung daftar di sekolah pilot swasta di bandung yang baru buka, saya daftar buat batch II nya, semua tes (akademik, psikotes, IQ, kesehatan, dll) saya lalui dengan sempurna, bukannya sombong tapi saya masuk peringkat 1! hehehe...sehingga orang dari direksi sekolah itu menelepon saya dan minta saya supaya masuk batch yang pertama..nah lo...saya senang dong, bahkan katanya saya bakalan dijadikan ikon dari sekolah itu dan rencananya sekolah tersebut ingin menjalin kerja sama dengan maskapai pemerintah, sudah pada tau kan maskapai pemerintah kan paling bergengsi, Tapii... yaaahhh ada tapinya kaan.. itu sekolah penerbangnya mahal, biayanya saja sampai tamat 490 JUTA!!!


Flying School Di Kota Kembang

Pembayarannya bisa dicicil dari tahap ground school 20% = 98jt, tahap PPL 40% = 196jt, tahap CPL+IR40% = 196jt.. Katanya sih saya hanya perlu bayar tahap ground school dan PPLnya, dari situ akan mulai dibayari oleh maskapai yang mau mengontrak saya. Tapi kan totalnya masih 300 juta sampai PPL, sementara kemampuan orang tua saya lagi kandas banget. Padahal pas jaman saya masih SD itu nilai 300 juta itu tidak ada apa-apanya deh (bukannya menyombong), eh, giliran saya butuh biaya malah keluarga saya lagi pailit. Nasib banget dah.

Anyway, pada bulan November 2011 saya dikejutkan dengan adanya SIPENCATAR (seleksi penerimaan calon taruna) gelombang 2 dari STPI Curug, so i have to try my luck in this moment again guys! Saya daftar sekali lagi di STPI ini, seingat saya sih pendaftaran dibuka tanggal 15-25 November, dan saya daftar tanggal 17, saat itu yang sudah daftar baru 5 orang dalam hati saya langsung berkata " ya Tuhan, semoga saingan saya dikit ya Tuhann pleasee.."

Akhirnya tanggal 29 November 2011 saya mengikuti tes tahap 1 yaitu tes potensi akademik dan tes bakat skolastik atau apalah itu, saya juga lupa :p. Alhamdulillah soalnya sama seperti waktu saya test sipencatar gelombang 1 di Medan! Luar biasa saya bersyukur alhamdulillah rezeki saya masih ada, saya jawab soalnya dengan santai saja. Oh iya, yang ikut tes tahap 1 ini ada sekitar 140-150 orang, setelah selesai tes saya buru-buru pulang dan membuka buku untuk memeriksa jawaban yang saya buat apakah benar atau tidak. Alhamdulillah pada tanggal 3 desember 2011 saya melihat nama saya di papan pengumuman dan hanya tersisa 70 orang dari 150 orang peserta. I have to say thanks to you, my beloved Allah.

TIPS Tes Tahap 1 :

  1. Pelajari Matematika, Fisika, Bahasa Inggris yang dipelajari waktu SMA. Menurut saya soalnya memang lebih susah dari UN tapi lebih mudah dari SNMPTN.
  2. Sebelum berangkat ujian jangan lupa bawa papan ujian, pensil 2B, penghapus, rautan, dan jangan lupa ke toilet sebelum berangkat daripada tidak bisa konsentrasi waktu ujian.
  3. INTINYA BELAJAR, BERDOA, DAN BERJUANG

Tes tahap 2 yaitu tes kesehatan 1, kesamaptaan, psikotes dan wawancara yang dimulai dari tanggal 7-9 desember 2011. Ini adalah tes-tes yang paling menguras otak, otot, mental. Saya akan jelaskan satu-persatu, yaitu :

  • Tes kesehatan 1 dan kesamaptaan : saya dapat giliran pagi buat kesehatan dan siang buat kesamaptaan. Waktu tes kesehatan saya di periksa tekanan darah, tinggi dan berat badan, buta warna, fisik menyeluruh (buka pakaian 100% dan di cek onderdil (admin: perangkat) kita lengkap apa enggaknya) dan setelah tes kesehatan saya disuruh baris sama-sama kelompok saya 10 orang di lapangan bola jam 11 siang! Setelah berbaris kita semua disuruh pemanasan dan mulailah tes kesamaptaan yang meliputi lari 12 menit (kejar kalo bisa 2,5km), pull up 1 menit (minimal 6 kali), push up 1 menit  (minimal 35 kali), sit up 1 menit (minimal 40 kali), dan terakhir lari angka 8/shutlle run 3 kali (minimal 18 detik). Saran saya waktu berlari jangan terlalu cepat yang penting berirama agar stamina tidak habis dan jangan JALAN apalagi pingsan (langsung didiskualifikasi), dan satu lagi mulai dari lari sampai shutlle run itu kita tidak diberi istirahat, jadi latihan lah dari jauh-jauh hari!
  • tes psikotes : ini tes yang paling ngebosenin menurut perasaan saya, bagaimana tidak, disuruh menjawab soal-soal aneh selama 4 jam ( ada gambar, menghitung, logika, dll). Saran saya  jauh-jauh hari sebelum tes sudah mulai tanya-tanya ke guru atau siapa saja yang pernah ikut psikotes soal-soalnya bagaimana, dan waktu tes jangan memikirkan masalah pribadi  (keluarga, teman, PACAR.)
  • tes wawancara : tes terakhir untuk tes tahap 2 yang sangat menegangkan bagi saya. Di tes ini kita akan diwawancara oleh instruktur, pembina, ataupun orang lain dari diklat perhubungan. Waktu saya diwawancara pada awalnya yang mewawancara saya itu dua orang instruktur tapi karena mereka akan melatih jadinya diganti oleh dua orang dari diklat. Mantap gak, saya diwawancarai oleh 4 orang. Saya ditanya kenapa pengen jadi penerbang, hukum fisika yang berlaku pada pesawat, matematika, fisika, dll dan rata-rata saya disuruh menjawab dalam bahasa inggris, saya juga disuruh baris-berbaris sendirian. Saran saya  jawab semua pertanyaan dari interviewer itu sejujur jujurnya dan jangan sekali-kali ngibul atau mengarang jawaban karena akan menyesatkan diri sendiri! Karena itu  kalau tidak  tahu jawabannya ya jawab aja 'SIAP!, Tidak Tahu Pak/Bu' daripada asal menjawab kan lebih baik apa adanya.

Pengumuman tahap 2 yang agak lambat diumumkan membuat jantung saya mau copot karena saya gagal di sipencatar pertama itu di tahap 2 and Jreng..jreng..jreng~~ pada tanggal 14 December nama saya ternyata muncul di papan pengumuman guys!! Alhamdulillah banget yah dalem hati saya juga lega rasanya, tanggal 17 December saya disuruh ke Curug untuk daftar ulang dan mengambil surat pengantar tes kesehatan...

Tanggal 19 saya pergi ke Balai Kesehatan Penerbang di Kemayoran, kelompok saya yang terdiri dari 14 orang disuruh hadir di tempat jam 08:00 pagi, walaupun agak telat saya tiba karena dari rumah saya (Cibubur) ke Kemayoran jauh + macet banget bro, tapi teman-teman saya sudah ada di tempat dan pas banget saya sampai pas disuruh daftar hehehe (luck again!), ini perincian test yang saya lakukan di Balai Kesehatan Penerbang :

  1. saya disuruh ke laboratorium, dan disana diberi botol kecil untuk menyimpan urine dan saya langsung saja ke kamar kecil untuk menabung urine saya di botol tersebut, setelah itu saya menunggu dipanggil untuk diambil darah walaupun sebenarnya saya agak sedikit takut dengan jarum suntik. hehehehe
  2. Setelah dari lab saya disuruh untuk cek fisik, tapi saya dan teman-teman saya minta izin untuk sarapan sebentar di semacam food court di sebelah gedung balai tersebut karena setelah puasa 10 jam untuk pengambilan darah terasa juga bro laparnya! Setelah sarapan dan kenyang saya langsung menuju ke depan ruangan cek fisik dan menunggu nama saya dipanggil. Disini saya ditanya-tanya (punya alergi apa, orang tua ada penyakit gula gak?, dll) setelah itu disuruh buka baju dan sepatu dan diperiksa tinggi & berat badan, setelah itu disuruh berbaring di kasur dan diperiksa tuh tensi, tenggorokan, telinga,dll
  3. Setelah dari ruangan cek fisik saya langsung naik untuk tes audiometri, di tes audiometri ini saya dimasukkan ke ruangan sempit, kedap suara dan disuruh pakai headset dan diberi seperti joystick yang ada tombol di tengahnya, setelah itu saya disuruh menekan tombol pada joystick apabila mendengar suara dengung dari dengungan berfrekuensi rendah>tinggi... Suaranya sangatlah kecil jadi berkonsentrasilah!!
  4. Setelah itu saya disuruh ke ruangan dokter gigi, di ruangan ini saya diperiksa ada gigi yang bolong apa enggak..tapi karena gigi saya kinclong, eh rapi dan tidak ada bolong maksudnya saya aman-aman saja di sini..
  5. Setelah itu saya disuruh ke ruang rontgen, saya rasa semua sudah tahu di sini disuruh ngapain(foto dada dan keluar) singkat cepat padat ..
  6. Setelah dari rontgen saya pergi keruang ECG dan anda semua bisa membuka link ini untuk mengetahui apa itu ECG. http://id.wikipedia.org/wiki/Elektrokardiogram
  7. Setelah di ECG saya pergi ke cek mata, di sini kita di tes apakah ada buta warna, minus, silinder dan setelah itu disuruh ke ruangan sebelahnya dan diperiksa panjang kaki yang menurut saya sih kurang penting, dan  ada dua buah batang yang ukurannya sama panjang dan sama besar dan kita harus mensejajarkan kedua batang yang kita geser dengan tali dari jarak 4 meter. Semakin kecil jarak kedua batang = semakin bagus.
  8. Setelah semua tes itu dilalui saya langsung kebawah untuk menunaikan hal yang saya kurang suka, yaitu Bayar Biaya Test Kesehatan Sebesar Rp.550.000 hehehe
  9. Besoknya saya disuruh melanjutkan cek EEG di Nusantara Medical Center di daerah Kuningan, hmm...satu hal yang lain bukan? Karena biasanya EEG di lakukan di Lakespra M.T. Haryono. Di EEG ini saya cuman disuruh tiduran, tutup mata dan jangan bergerak, buka mata dan jangan bergerak tapi jangan sampai ketiduran! memang bikin ngantuk yang satu ini. Setelah menjalani hampir setengah jam (ngebosenin) akhirnya selesai dan saya langsung cuci kepala (karena ditempeli semacam GEL untuk menempelkan kabel) dan langsung bayar kurang lebih Rp.250.000, untuk penjelasan EEG bisa di klik link ini http://en.wikipedia.org/wiki/EEG

Tips saya untuk tes kesehatan 2 :

  • Banyak istirahat dan kalau mau olahraga jangan terlalu yang berat-berat, lari pagi aja biar sehat.
  • Kurangi makanan yang berlemak + perbanyak makan sayuran.
  • Kalau bisa sebelum menjalanin test kesehatan 2, cek juga aja kesehatan anda di laboratorium seperti prodia atau yang lainnya, nanti bisa dilihat hasilnya  kadar kolesterol, gula, dll. Dari situ bisa diperbaiki sebelum Test Kesehatan 2 (Kalo saya sih gak cek kesehatan dulu, karena waktunya MEPET).
  • sebelum menjalani tes EEG pada malam sebelumnya jangan bergadang.

Menurut jadwal pengumuman tes kesehatan 2 (tes tahap 3) ini harusnya tanggal 26 december 2011 tapi diundur terus karena dekat dengan tahun baru dan hal ini membuat saya semakin deg-degan membayangkan bagaimana hasil tes saya, dan Jreng..Jreng..Jreng.. Pada tanggal 9 Januari 2012 saya terkejut melihat nama saya ada di dalam nama peserta yang lolos ke tahap selanjutnya (tes bakat terbang). Wohoooo, dalam hati saya, okey, one more step.

TES BAKAT TERBANG (Aptitude Test)

TES BAKAT TERBANG (Aptitude Test) yang sangat saya nanti-nantikan akhirnya tiba, saya disuruh daftar ulang di STPI tanggal 12 Januari 2012 dan masuk mess tanggal 15 Januari 2012, sisa orang untuk tes bakat terbang yaitu 49 orang dan dibagi 3 kelompok yang kebetulan saya masuk di kelompok 1 yang terdiri dari 18 orang. Tanggal 15 sore saya masuk mess Elang di komplek STPI Curug, untungnya kelompok saya sudah mengenal satu sama lain sehingga tidak ada rasa segan seperti orang belum kenal. Malam hari kelompok saya langsung briefing untuk menentukan siapa yang akan menjadi danton untuk memimpin barisan untuk jalan ke hanggar dan teman saya Izhar yang terpilih menjadi danton.

Besoknya pagi hari tanggal 16 Januari kelompok saya jam 6 pagi sudah berbaris di depan mess dan langsung saja berjalan ke arah flop stpi di dekat hanggar untuk menanyakan di mana briefing aptitude test akan dilaksanakan, setelah baris cukup lama akhirnya kelompok saya disuruh masuk ke suatu ruang kelas oleh senior. Di ruangan tersebutlah kelompok saya di-briefing oleh instruktur STPI. Isi briefing tersebut ialah pengenalan gaya-gaya yang terjadi pada pesawat, pembagian checklist dan modul pesawat Socata TB-10, transisi pesawat (cruise to climb, climb to cruise, cruise to descent, descent to cruise).

Selesai briefing, kelompok saya langsung diarahkan ke hanggar untuk pengenalan kokpit pesawat TB-10 dan instrument-instrumentnya, yang buat saya terkejut ialah ternyata dihanggar masih ada kelompok dari gelombang 1! Setelah pengenalan kokpit di sore hari kelompok saya disuruh pulang dikarenakan jadwal terbang yang belum ada dan disuruh kembali ke mess pada tanggal 22 sore.

Tes bakat terbang yang sesungguhnya pun saya jalankan pada tanggal 23 sore walaupun tanggal 23 saya belum mendapat jadwal untuk terbang dan ada hal yang mengejutkan lagi yaitu ternyata kelompok saya tes bakat terbangnya tidak menggunakan Socata TB-10 melaikan Beechcraft Sundowner, astaga pikir saya, padahal saya sudah menghafal setting power untuk climb, cruise, descent dan six main item (6 hafalan checklist) pada pesawat TB-10 tapi saya harus menghafal itu semua dari awal untuk tipe pesawat Sundowner, tanpa pikir panjang pada malam hari di mess saya lalui dengan menghafal ulang semua hal itu..

Kokpit sundowner

Tanggal 26 menjadi tanggal yang selalu saya kenang karena first flight saya terjadi pada tanggal ini, saya mendapat jadwal terbang pada jam 07.30 UTC atau sekitar jam 02.30 WIB, saya terbang bersama teman saya Oka Brian dan instruktur bang Nikoda yang juga pilot di maskapai nasional dengan pesawat PK-ANT. Saya mendapat bagian take-off sampai training area dan teman saya dari training area hingga kembali, saya mulai membaca checklist dimulai dari before starting check, ketika tangan saya memutar kunci hingga propeler pesawat berputar rasa excited dalam diri saya memuncak. Bang Nikoda menyuruh saya membawa pesawat sampai ke holding point disebelah runway, well saya cukup gugup ketika taxi menuju holding point (maklum belum terbiasa menginjak rudder pada pesawat, hehe) ketika mendapat clearence untuk line-up dengan runway, bang Nikoda pun meluruskan pesawat dengan runway, saya diam saja karena saya berpikir beliaulah yang akan menerbangkan pesawat sampai training area, tiba-tiba beliau berkata "lah? ya udah open powernya dong, mau nunggu sampai kapan tong?" serentak saya pun langsung open power hingga full throtlle dan saya ucapkan take off procedure "DGI set by compass, Altimeter set to zero, booster pump on, brake off, bismillah take off"

Saya melepas brake dan RPM pesawat sudah mencapai 2500 RPM, kemudian beliau berkata lagi "ntar di 60 unstick ya" Sayapun berkata "Siap bang" ketika saya melihat ASI sudah di 60 mph (Sundowner menggunakan mph bukan knot) saya menarik control column tetapi pesawat tidak mau naik, saya tunggu di 70 mph dan control column saya tarik lebih ke belakang dan akhirnya pesawat naik, seketika sayapun langsung over excited sampai tidak sadar take off path sudah melenceng ke kiri hehehe, di training area saya langsung disuruh segala macam dimulai dari heading, climb, cruise, descent setelah itu sayapun bergantian dengan teman saya. Sedikit informasi setelah saya take off hujan lebat turun dan memaksa terbang pertama saya di 4000 feet, dan jujur saya ketakutan waktu landing karena pesawat goyangnya bukan main ketika descent menembus awan hujan hehe

Terbang kedua saya terjadi pada tanggal 27 dan kembali saya terbang dengan teman saya Oka Brian, instruktur bang Nikoda dan PK-ANT. Kali ini gantian teman saya dapat bagian dari take off sampai training area dan saya dari training area hingga landing, tidak banyak beda pada terbang kedua hanya saja tidak ada hujan dan saya lebih menikmati terbang kedua saya walaupun banyak angin, satu hal yang buat saya senang yaitu saya mendapat kesempatan me-landing-kan pesawat di runway 30 Budiarto walaupun dibantu oleh bang Nikoda pada throtlle.

Terbang ketiga (check) adalah terbang dengan instruktur senior yang saya jalani pada tanggal 1 Februari, lagi-lagi saya dapat jadwal terbang bersama dengan teman saya lagi si Oka Brian dan pesawat yang sama PK-ANT tapi dengan instruktur mas Dida saya duduk di belakang pesawat karena saya dapat bagian training area - landing. Teman saya membawa pesawat dari take off hingga area dan disuruh climbing turn and descending turn, tidak berapa lama gantian dengan saya, saya terbang di atas Serpong pada ketinggian 2000 feet, saya juga disuruh climbing turn, descending turn dan maintain altitude and heading secara visual tidak boleh liat instrument. Yang berbeda pada kali ini saya disuruh bawa pesawat dari area sampai landing hingga ke parking stand! Saya disuruh descent ke 1000 feet dan saya pun langsung menposisikan pesawat ke posisi right downwind runway 22 Budiarto, tapi ketika di base leg saya disuruh memutar sekali lagi karena ada pesawat Cessna yang sedang latihan touch and go, instruktur pun menyuruh saya memutar pesawat ke posisi right downwind sekali lagi kemudian di posisi base leg beliau menanyakan saya "bisa landing ga?" Saya jawab "siap belum bisa mas" Beliau membalas "ya udah coba aja, bisa kok pasti" dan sayapun langsung membelokkan pesawat hingga sejajar dengan runway (final) di radio saya mendengar "papa november tango, clear to land runway two two" dan mas Dida membalas "clear to land runway two two" Saya tetap saja fokus mensejajarkan pesawat dengan runway dan saya melihat tangan mas dida tidak memegang control column maupun throtlle, sayapun terkejut, itu berarti saya benar-benar yang akan mendaratkan benda ini. Tidak lama kemudian pun roda-roda pesawat menyentuh landasan walaupun landing saya termasuk hard landing karena lagi lagi belum ada pengalaman hehehe

Tips Test Bakat Terbang :

  • Hormati senior dan instruktur karena kita adalah tamu dan merekalah tuan rumah ;)
  • Sikap adalah nilai yang paling penting dalam tes ini, oleh karena itu jagalah sikap.
  • Setiap pagi jam 06.00 WIB biasanya seluruh pesawat curug akan di run up oleh mekanik, minta izinlah kepada senior dan instruktur untuk ikut mengikuti run up, kita bisa mencoba rudder dan rem pesawat pada run up pesawat.
  • Jika ingin mempelajari kokpit lebih dalam apabila melihat pesawat yang lagi menganggur minta izinlah kepada senior untuk cockpit drill, senior akan membantu mengajari kita isi dari kokpit.
  • Hafalkan six main item apabila bisa, six main item itu adalah 6 jenis check dari sekian banyak checklist yang harus dihafal, yang termasuk pada six main item ialah while taxi check, take off procedure, after take off check, downwind check, final landing procedure, after landing check.
  • Jangan sotoy (sok tau, admin) dan jangan diam saja ketika diatas pesawat, seperti ketika disuruh heading, contoh : "turn right heading 330" sedangkan pesawat sedang heading 300, maka cara menjawabnya "heading 300,target heading 330".
  • Jangan lupa cek penampilan karena itu juga bagian dari penilaian.
  • Pilihlah danton yang cekatan dan tegas, dan berbaurlah dengan teman sekelompok, karena bisa sharing pengalaman satu sama lain.
  • Banyak berdoa & jaga kesehatan.

Karena saya juga sedang menunggu pengumuman curug, mohon doakan saya agar diterima di angkatan 65 :)

Great Pilot Aren't Just Born, They Are Trained Well

Kelompok 1 Gelombang 2  (saya ketiga dari kiri dibawah)

Ikut Run up pesawat dengan mekanik 1



Saya dan Piper Dakota STPI

disclaimer

Semua tulisan di site ini hanyalah untuk belajar dan meningkatkan ketrampilan personel penerbangan dan menambah wawasan masyarakat umum. Jika ada perbedaan dengan dokumen resmi dari otoritas yang berwenang dan pabrik pesawat, maka dokumen resmilah yang berlaku. Klik di judul disclaimer di atas untuk melihat keseluruhan aturan penggunaan ilmuterbang.com

Pengunjung

Kami memiliki 49 tamu dan tidak ada anggota online

Go to top